Puisi Kebencian



Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group - 06 December 2018, 05:30 WIB
img

PUISI mestinya terlalu indah untuk mengandung kebencian. Apalagi, sengaja dipakai sebagai medium untuk mengekspresikan kebencian.

Kebencian tidak pernah indah. Tidak ada kebencian yang puitis. Dia produk kekeruhan, hiruk pikuk, kusut masai.

Berpuisi ialah berkesusastraan, yang menurut Goenawan Mohamad, merupakan hasil proses yang berjerih payah, proses yang minta pengerahan batin.

Pengerahan batin kiranya hanya dapat dilakukan dalam khusyuk. Bukan dalam ingar bingar. Dalam khusyuk, bukan saja orang berkonsentrasi, melainkan juga sekaligus terjadi penyerahan diri yang penuh.

Batin ialah pelabuhan diri yang bening, yang jujur. Hasil pengerahan batin terpadat dan terdalam berupa keindahan, bukan kebencian.

Maaf, pengerahan pikiran kiranya lebih mudah dilakukan jika dibandingkan dengan pengerahan batin. Pengerahan pikiran dapat dilakukan di mana saja, termasuk dalam kebisingan, dan untuk apa saja, termasuk berupa keperluan energi negatif. Hasilnya pamflet, bukan puisi.

Kebohongan, misalnya, bermula dalam pikiran. Bukan dalam batin karena batin menolaknya. Apakah maknanya ketika kita membahasakan diri 'berpikir positif'? Bukankah karena memang ada (bahkan mungkin banyak) yang 'berpikir negatif'?

Yang tersakiti oleh pikiran negatif ialah hati, bukan batin. Kalau kekalahan dianggap sebagai sesuatu yang menyakitkan, orang akan melakukan segala hal untuk menang. Termasuk menyakiti orang lain.

Kiranya itulah yang terjadi dalam kompetisi dan kontestasi pemilihan presiden. Maka dari itu, lahirlah puisi kebencian yang pasti bukan hasil proses yang minta pengerahan batin, melainkan hasil proses yang minta pengerahan energi pikiran negatif.

Kebencian tidak butuh pijakan. Ambil contoh dua berita yang beredar Senin (3/12) di detik.com. Yang pertama melansir data Reuters, bahwa dolar AS berada di level Rp14.225. Level itu disebut sudah jauh lebih rendah daripada posisi penutupan sebelumnya Rp14.302. Dengan kata lain, 'hari itu' rupiah perkasa.

Berita yang kedua Wakil Ketua DPR Fadli Zon menjelaskan soal lagu dan klip video Sontoloyo, yang dibuat berdasarkan sajak karyanya. Katanya, kata itu menarik karena itu kata mutiara pilihan Presiden Jokowi. "Jadi, waktu itu saya buatlah puisi." Salah satu liriknya, 'rupiah anjlok melemah'. Padahal, 'hari itu' ketika ia bicara dengan pers, ternyata rupiah menguat.

Kebencian memang tanpa pijakan. 'Hari itu' (3/12) ternyata rupiah perkasa. Terjadilah paradoks pasar dengan apa yang disebut Fadli Zon sebagai 'puisi'. Kenapa? Sebuah puisi yang merupakan hasil proses yang berjerih payah, proses yang minta pengerahan batin, nilai keindahannya berumur panjang, sangat panjang, bahkan estetika yang abadi. Nilainya tidak naik-turun, fluktuatif, sesuai dengan nilainya 'hari itu', dan nilai 'penutupan sebelumnya'.

Puisi hasil proses pengerahan batin tidak ada urusan dengan fluktuasi sebagai watak utama pasar bebas. Kebijakan moneter yang dipilih negara ini tidak mencantolkan rupiah pada kurs tetap, tetapi mengambang terkendali. Sebuah kebijakan negara yang memerlukan pengertian yang besar termasuk dari oposisi bahwa rupiah pun diwarnai dinamika pasar global.

Tentu saja orang bebas untuk berekspresi. Orang pun dapat mengklaim bahwa yang dihasilkannya puisi.

Sebaliknya, seraya mengenang keberangkatan sastrawan NH Dini, dan mengingat kembali karyanya Pada Sebuah Kapal, sejujurnya saya pun dapat bilang bahwa saya penganut paham puritan dalam mengapresiasi karya sastra, khususnya puisi. Terus terang saya alergis terhadap puisi kebencian.

 

BERITA TERKAIT